Belanja Daerah Belum Sampai 50%, Presiden Jokowi Sentil …

TRIBUN-MEDAN.com – Presiden Joko Widodo mengeluhkan rata-rata belanja daerah yang masih di bawah 50%.

Padahal, belanja Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dinilai menjadi faktor penting dalam menopang pertumbuhan ekonomi di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Jokowi minta agar realisasi belanja daerah menjadi perhatian.

“Sampai 27 Agustus rata-rata nasional belanja APBD provinsi masih 44%, belanja kabupaten/kota 48,88%,” ujar Jokowi saat memberikan arahan kepada gubernur secara virtual di Istana Bogor, Selasa (1/9).

 Jokowi menegaskan agar pemerintah daerah terus menggenjot belanja APBD.

Terutama bagi belanja barang, belanja modal, dan belanja bantuan sosial (bansos) yang dapat mengungkit konsumsi masyarakat.

Jokowi sebutkan ada daerah yang realisasi belanja masih 15% bahkan 0 untuk belanja bansos.

Sementara salah satu daerah yang memiliki belanja tinggi disampaikan Jokowi adalah DKI Jakarta.

“DKI Jakarta untuk barang dan jasa sudah tinggi 78%, belanja modal 92%,” terang Jokowi.

Oleh karena itu realisasi belanja penting untuk diperhatikan secara harian di tengah pandemi Covid-19.

Hal itu agar memastikan anggaran yang ada dapat dimanfaatkan oleh masyarakat.(*)

Artikel ini sudah tayang di Kontan.co.id dengan judul Jokowi keluhkan rata-rata belanja daerah belum sampai 50%

Paul Taka

Paul Taka